Tulus Berpayung

12:24 PM


Saya ini pemuja kata. Bagi saya kata-kata itu adalah racun, yang kalau digunakan dengan bijaksana mampu mengikat dan mempengaruhi tiap orang.

Banyak yang bilang: "Ah kalau mau bikin lagu, buat aja dari bahasa Inggris! Lebih keren!"
Eh bukan banyak yang bilang deh. Itu saya yang bilang sebenernya. 

Dulu pas SD saya suka bikin puisi, kata guru Bahasa Indonesia saya sih bagus. Kelas satu SD dimuat di majalah sekolah loh *pamer dikit boleh dong*.

Lama kelamaan jadi belagu. "Aaaah gak keren ah Indonesia. Mending pake bahasa Inggris, lebih gaul!" dan alhasil si Tasya SD sampe SMP berusaha ngegunain bahasa Inggris. Lagu-lagu di hp saya juga lagu-lagu bule gaul jedag jedug. Lagu Indonesianya mah paling cuma 5, dari total ratusan lagu.
Kalau ada temen minjem hp pasti bilang: "ih apaan nih, lagunya gaada yang Indonesia dah!", dan saya bales: "Yaiyalah, lagu Indonesia kan jelek semua. Udah mending dengerin lagu luar!" (dikatakan dengan tampang songong)

Kata orang-orang tua: hati-hati kalau ngomong, bisa kualat.


Suatu saat, saya diajak kakak saya ke Aksara.. Wah! Langsung kalap ngeliat jejeran CD lagu yang namanya aneh-aneh semua. Tertarik dengan harganya yang murah, saya langsung ambil cd yang paling menarik kemasannya dan bayar ke kasir! Yap, ini hobi baru saya: beli CD random. Tujuannya: punya koleksi seluruh album Indonesia yang ada di Aksara!

Dari sekian banyak CD hasil beli random yang akhirnya saya punya, saya paling suka Tulus dan Payung Teduh. Seperti yang saya bilang di atas, saya ini pemuja kata. Tulus dan si Payung Teduh ini pintar merangkai kalimat, dan mereka menciptakan lagu-lagu yang keren!  

Kakak dan Abang saya suka Tulus. Awalnya ketawa sih denger namanya, kurang asem emang tuh kakak abang saya. Tapi kami bertiga akhirnya resmi jadi penggemar Tulus, sampai bela-belain nonton gig-nya di RW Lounge Kemang. Dang! Gig sederhana yang gak bakal saya lupain. Saya merinding malam itu, pertunjukan singkat Tulus dikemas dengan sangat baik. Dan Tulus sendiri menyambut kami seperti menyambut teman sendiri (mungkin karena itu nama fans tulus ialah: "Teman Tulus"). Saya kagum berat sama kesederhanaan-nya bang Tulus, dan penggunaan kata-katanya yang baik.

Pulang dari RW Lounge, saya yakin kalau Tulus akan menjadi besar (bukan badannya, kebetulan orangnya memang tinggi besar). Besar di permusikan Indonesia! Sebentar lagi!




Payung Teduh. Pertama kali denger, ngerasa aneh. Apaan sih nih, namanya kok aneh bener. Kalau kata supir saya si mas nana: Payung Bocor!

Tapi Payung Teduh sendiri direkomendasikan di majalah Nat Geo Traveler sebagai "musik teman perjalanan". Widih, kayaknya gokil juga nih! Akhirnya saya beli di toko cd. Di mobil sepulang dari sana, saya dan Ibu saya tewaaaaaaaaas tidur nyenyak gara-gara muter lagu satu album.

Payung Teduh! Favoritnya Ibu dan Ayah saya. Mereka sudah tua, jadi seleranya dengerin yang adem-adem. Setiap saya putar album ini di mobil, ayah saya langsung nyeletuk: "Dek ini Payung Teduh bener-bener teduh ya....". Ibu saya penasaran sama wajahnya Is, si penyanyi Payung Teduh. Dia yakin kalau Is itu pasti kakek-kakek ramah (padahal Is itu masih 30-40 tahunan, berambut gimbal).

Tulus dan Payung Teduh menggunakan bahasa Indonesia. Karena mereka saya terinspirasi untuk lebih banyak menggunakan bahasa Indonesia. 

Saya baru tahu kalau album-album yang ada di aksara itu indie, jadi masih dibawah label sendiri seperti Demajors, Inline dan bukan label besar seperti Universal Indo atau Aquarius. Oke oke oke..

Nah. Saya cinta musik Indonesia.

/Tasya

You Might Also Like

3 comments

  1. Permisi kak, maaf saya boleh minta fotonya Tulus yg diatas? Terimakasih

    ReplyDelete
  2. @ Nadia: Yes for sure! Lebih baik kalau menyertakan creditnya yaa. Terimakasih sudah mampir :)

    ReplyDelete

Hits