17 Agustus 2011?

5:12 AM

Menurut saya Agustus itu bulan yang paling kece. Kenapa hayo? Karena saya ulangtahun tanggal delapan ada upacara kemerdekaan!


Saya sih gak pernah jadi tim inti paskibra, cuma dulu pas SD pernah jadi pembawa benderanya (dan dengan begonya saya hormat dengan tangan kiri). Waktu SMP saya lebih sering jadi pemimpin upacara atau pemimpin barisan (pleton) karena suara saya lumayan keras, itu pun gak sukses-sukses banget. Senior saya aja komentar: "eh Tasya, lo kok kalo jalan kakinya lurus sih?" (keterangan: maksud lurus disini seperti langkah kaki model jalan di catwalk) 

-___-


Yang saya suka dari Agustus itu ngeliat persiapan upacara. Gladi resik, gladi kotor dan sebagainya. Niat abis coy... Padahal intinya cuma buat ngibarin bendera.. Belum lagi paskibranya, latihan terus setiap hari. Semuanya dipastikan mantap untuk hari-H.


Tadi pagi saya ikut upacara di sekolah, ini upacara pertama saya di Mater Dei *dari SD-SMP saya di Oel* dan digabung mulai dari SD-SMP-SMA. first impression: DIH RAME BANGET INI PASUKANNYA! *culture shock ceritanya*.



saya jadi lebih seneng. Yes! pasukannya banyak! Gw bisa ngobrol sama temen pas upacara, jadi gak bosen huahahahaha~ saya anak X-2, jadi baris diantara kakak kelas plus X-1 dan kelas X lainnya. 


Behhhhh banyak banget manusianya! saya optimis kalaupun saya nari disitu semua guru-guru gak bakalan sadar. Beda banget sama di sekolah saya yang lama, gw garuk-garuk kaki bisa langsung dipelototin sama guru *sangking sedikitnya murid-murid*.


Dari upacara saya bisa mengambil kesimpulan kalau "17 Agustus adalah hari penghitaman nasional", mataharinya ngejreng banget, langsung ke muka! sebenernya saya bisa berdiri di belakang temen saya yang tinggi biar ketutupan.. tapi karena saya lagi niat ngeliat keseluruhan upacara jadi saya berdiri agak di tengah.


Upacara dimulai! ini dia klimaks seluruh latihan paskibra dan petugas upacara yang lain. Jeng jeng!


pas saat pengibaran bendera Merah Putih, saya ngobrol sama Ane, ngomongin Meteor Garden *eh*. Ternyata selain saya banyak juga yang ngobrol, kasak-kusuk ngomentarin paskibranya. 


"wow!"
"hormatnya sama kayak angkatan tahun lalu tuh!"
"suaranya Dian gede juga ya?"
"beeeh sok keren paskibranya!"
"emang keren kok"
"eh lama banget sih ngibarin benderanya"
"aduh itu benderanya belom nyampe puncak lagi..."


yaaa paskibranya keren lah. nah inti dari postingan saya kali ini bukan buat nyeritain paskibra, tapi......nyeritain pasukan upacaranya.


Gatau kenapa ya rasanya saya tuh bangga ngikutin upacara, meskipun bandel suka ngobrol pas upacara tapi asik aja gitu jadi ada topik kalo ngomong sama orang luar: "eh di negara saya ada upacara bendera tiap 17 Agustus loh dan saya ikutan, di negara lo ada gak?? gak ada kan? woooo!" #eaaa #mintadigamparsamabule


saya gak setuju kalau ada orang yang bilang upacara 17 Agustus itu gak penting (kalau upacara tiap hari Senin, itu baru gak penting!). Soalnya kalo menurut saya itu udah jadi tradisi dan gak ada di negara lain loh. cuma di Indonesia aja yang dijemur buat hormatin bendera sekitar 40menit. Malahan kata ibu saya di Surabaya ada acara mengheningkan cipta segala di tiap RT. saya gak tau deh gimana anggapan temen-temen yang lain. saya bukannya sok nasionalis, cuma pingin ngasih tau aja kalau negara kita udah punya nilai plus dalam hal menghormati negara~


nah. temen kanan kiri gw udah sibuk sendiri. banyak yang ngobrol tapi semi teriak, hadap belakang, dan ada yang JONGKOK *kalau di Oel udah dipanggil ke depan kali!*, ada yang tuker barisan plus ketawa-ketawa! Temen saya si Santi udah ngomel: "ahelah! berisik banget sih! stttttt!! sttt!! STTTTTTTTTTTT!!!!" ternyata Santi juga udah emosi gara-gara keberisikan!


 \(˚☐˚'!l)/rusuh!


gw nengok kanan nengok kiri, barisan udah gak berbentuk lagi. tapi guru-gurunya adem ayem aja tuh didepan, mungkin karena gak keliatan ya. Anak SD udah ada yang setengah jongkok, anak SMP diem-diem (tapi Viena yang berdiri di pojok bilang barisan SMP juga udah gak berbentuk). Beh! kok saya mendadak jadi kesel sendiri ya? saya yang tadinya ngobrol jadi diem. barisan SMA RUSUH!


lalu saat selesai menyanyikan lagu 17 Agustus tahun '45..... gw masih kaget sampai sekarang... anak-anak pada tepuk tangan! *jleb* *tertohok*

tiba di 'Amanat': bagian yang paling membosankan dari sebuah upacara, dan kalau boleh saya simpulkan: ini puncak kerusuhan. udah pada gak perhatiin apa yang diomongin sama suster, pada sibuk sendiri! Endingnya, suster nyuruh kita semua untuk duduk sambil nonton Marching Band anak TK. kalau ini sih udah bukan bagian resmi upacara kok.


gw gak mau ngebandingin sama sekolah gw yang lama. sama aja, sekolah gw yg dulu juga kalo pasukan upacaranya banyak (baca: gak miskin murid) pasti bakalan rame serame-ramenya kok..


ini masalah dari kitanya cuy.

"upacara cuma jadi formalitas tiap tahun" <<< begitu kata Manuel


hal yang bisa saya pelajari adalah: semakin besar/tua diri lo, maka semakin ogah juga orang negur lo. iya gak? nah kalau angkatan kita udah jadi orang tua, siapa lagi yang mau ngingetin? saat itu kita udah gak punya orang yang lebih tua lagi untuk negur kita..


untuk menghormati sebuah upacara, harus dimulai dari diri sendiri. Tomingse (Tolong Mingkem Sedikit) dan Freeze (jangan di Froz dulu!) untuk 40-60 menit sekali selama setahun, cuma di tanggal 17 Agustus! upacara yang lain terserah lo deh :p




ini cerita upacara 17an tahun ini dari sudut pandang saya. apa ceritamu? 
*berasa iklan indomie*

cheers! -Tasya

You Might Also Like

1 comments

  1. kalo masalah ini gua juga alamin pas kelas X... berasa beda banget ama di Oel

    ReplyDelete

Hits